Pasific Pos | Lintas Daerah | Pasific Pos.com

| 21 July, 2019 |

Suwita Resmi Jabat Sekda Mamberamo Raya

Selasa, 26 Februari 2019 21:22

BURMESO - Setelah melalui seleksi, akhirnya Suwita, SSos, MEc.Dev resmi  dilantik sebagai Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Mamberamo Raya oleh Bupati Mamberamo Raya, Dorinus Dasinapa, AKs, SSos di Aula Kantor Bupati, Burmeso, Selasa (26/2).

Published in Lintas Daerah

Jayapura : Pejabat Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Mamberamo Raya, H Suwita dilantik langsung oleh Bupati Mamberamo Raya di Aula Kantor Bupati Mamberamo Raya, Burmeso, Selasa (26/2/19).

Published in Lintas Daerah

Jayapura, -  Meskipun saat ini Pemerintah Kabupaten Mamberamo Raya tengah melakukan seleksi jabatan sekertaris daerah (Sekda).

Published in Lintas Daerah

JAYAPURA – Kurangnya tingkat kepercayaan masyarakat di kabupaten Mamberamo Raya dan Mamberamo tengah Provinsi Papua atas kinerja Pihak kepolisian, membuat Kapolda Papua Irjen Pol Martuani Sormin geram.

Published in Lintas Daerah

Jayapura, - Mayoritas Masyarakat di Kabupaten Memberamo Raya (Membra) sangat menginginkan berada dalam wilayah adat Mamta - Tabi, bukan Saireri.

Hal itu dikatakan Anggota DPR Papua dari 14 kursi pengangkatan perwakilan Kabupaten Mamberamo Raya (Mambra), Yotam Bilasi.

Apalagi ungkap Yotam Bilasi, aspirasi masyarakat adat Mamberamo Raya, mereka meminta bergabung dengan wilayah adat Mamta-Tabi.

"Karena kini dalam berbagai dokumen administrasi Kabupaten Mamberamo Raya masuk wilayah adat Saireri," kata Yotam Bilasi, baru-baru ini.

Bahkan tandas  Yotam, hingga kini masyarakat mayoritas Mamberamo Raya menanyakan status letak wilayah adat kabupaten mereka. Apakah berada dalam wilayah adat Mamta-Tabi atau Saireri.

"Karena jika melihat tatanan adat sejak zaman dulu, Mambra berada di wilayah adat Mamta-Tabi," jelasnya.

Namun lanjut Yotam Bilasi, dalam berbagai dokumen administrasi kini, kabupaten itu dimasukkan dalam wilayah adat Saireri.

"Makanya, Pemprov Papua dan pihak adat segera terlibat untuk menyelesaikan pro kontra ini. Segera meluruskan letak Mamberamo Raya dalam wilayah adat, dengan melibatkan dan mendengarkan aspirasi masyarakat adat Mamberamo Raya," tegasnya.

Untuk itu, kata dia, batas wilayah adat (letak) Mamberamo Raya dalam wilayah adat mesti diperjelas agar masyarakat setempat tidak bingung, dan ada kepastian di wilayah adat mana mereka berada.

Namun sebagai salah satu anak adat Mamberamo Raya, Yotam Bilasi dengan tegas menyatakan menolak jika kabupaten itu berada dalam wilayah adat Saireri.

Sebab kata Yotam Bilasi, jika melihat kembali sejarah tatanan adat di Papua, daerah tersebut sejak dulu berada dalam wilayah adat Mamta-Tabi.

Yotam mengungkapkan, kalau pun ia duduk di DPR Papua sebagai salah satu legislator kursi pengangkatan perwakilan wilayah adat Saireri, hal tersebut disebabkan karena dalam Perdasus 14 kursi pengangkatan, Kabupaten Mambra dimasukkan dalam wilayah adat itu.

"Jadi Pemprov, dewan adat Mamta-Tabi dan Saireri mesti duduk bersama dan berembuk untuk menyepakati Mamberamo Raya akan berada dalam wilayah adat mana," tekannya.

Hanya saja, kata Yotam Bilasi, jangan mengabaikan aspirasi masyarakat adat Mamberamo Raya. Jangan karena ada kepentingan sehingga berupaya memasukkan kabupaten itu ke salah satu wilayah adat.

"Aspirasi masyarakat yang harus menjadi pertimbangan. Ini harus segera dituntaskan agar ke depan tidak lagi terjadi pro kontra," terangnya.

Sebelumnya, beberapa waktu lalu Bupati Mamberamo Raya, Dorinus Dasinapa disebut mendukung pemekaran Provinsi Teluk Cenderawasih, bersedia menjadi ketua tim pemekaran dan akan membawa kabupaten yang dipimpinnya masuk wilayah adat Saireri.

Namun Dorinus Dasinapa membantah hal tersebut. Bahkan, ia menolak wacana pembentukan provinsi itu, dan tidak pernah menyatakan mendukung, bersedia menjadi ketua tim pemekaran atau berjanji membawa Mambra ke wilayah adat Saireri. (TIARA)

Published in Sosial & Politik

Yotam : Pemprov Papua Harus Melihat Persoalan Mamberamo Raya



Jayapura : Terkait permasalahan yang terjadi di Kabupaten Memberamo Raya tampaknya menjadi perhatian serius oleh Anggota DPR Papua, Yotam Bilasi  yang juga merupakan putra asli dari daerah tersebut.

Published in Sosial & Politik

Jayapura, - Lantaran merasa dikhianati oleh pemerintah setempat, masyarakat Distrik Douw dan Distrik Wari yang selama ini diklaim masuk wilayah Kabupaten Tolikara mengancam akan kembali ke Kabupaten Mamberamo Raya. Begitu juga masyarakat Distrik Turere yang diklaim masuk Kabupaten Puncak, bakal kembali ke Mamberamo Raya.

Published in Sosial & Politik

Yulianus : Dana Otsus 80 persen itu kemana? Siapa yang pakai?  



Jayapura : Salah satu tokoh masyarakat Kabupaten Mamberamo Raya, Pdt. Yulianus Wau Abaruda mengungkapkan jika selama ini, masyarakat Mamberamo Raya belum menikmati dana Otonomi Khusus (Otsus).  

Published in Sosial & Politik

 

Jayapura : Anggota Komisi IV DPR Papua, Yotam Bilasi mengaku baru-baru ini bersama Anggota Komisi V DPR Papua, Pieter Kwano melakukan kunjungan daerah di perbatasan Sarmi dan Memberamo Raya untuk melihat lebih dekat akses jalan tersebut.

Published in Lintas Daerah

Jayapura : Merasa namanya disebut-sebut, Elimas Luther Yensenem menilai pernyataan Kepala Badan Perencanaan, Penilitian dan Pengembangan Daerah (BP3D) Kabupaten Mamberamo Raya, Watori Yulius Yoseph, terkait klarifikasinya atas laporan Pemuda Lira dan Gerakan Solidaritas Mahasiswa Mamberamo Raya ke Kejaksaan Tinggi Papua, adalah pembohongan publik.

Published in Sosial & Politik

Halaman 1 dari 2