Kurangi Ketergantung Pada Pemerintah Pusat, Pemkab Jayapura Gali Potensi Daerah | Pasific Pos.com

| 19 August, 2019 |

Sekertaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura, Dra.Hanna Hikoyabi (tengah) didampingi Kepala Bappenda Kabupaten Jayapura, Theopilus H. Tegai, SE dan Kepala Bappeda Kabupaten Jayapura, Parson Horota saat memimpin Rakornis PAD di Aula Lantai II, Kantor Bupati, Gunung Merah Sentani, Rabu (10/7) siang. Sekertaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura, Dra.Hanna Hikoyabi (tengah) didampingi Kepala Bappenda Kabupaten Jayapura, Theopilus H. Tegai, SE dan Kepala Bappeda Kabupaten Jayapura, Parson Horota saat memimpin Rakornis PAD di Aula Lantai II, Kantor Bupati, Gunung Merah Sentani, Rabu (10/7) siang.

Kurangi Ketergantung Pada Pemerintah Pusat, Pemkab Jayapura Gali Potensi Daerah

Kabupaten Jayapura Penulis  Kamis, 11 Juli 2019 13:55 font size decrease font size increase font size 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

SENTANI- Pemerintah Kabupaten Jayapura saat ini sedang dipacu untuk menggali potensi Pendapatan Asli Daerah (PAD) guna membiayai dan mengurus rumah tangga sendiri agar sedikit demi sedikit mengikis ketergantungan kepada pemerintah pusat dan provinsi.

Hal itu disampaikan Sekertaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura, Dra.Hanna Hikoyabi, S.Pd.,M.KP., dalam sambutannya saat membuka rapat koordinasi teknis pendapatan daerah Kabupaten Jayapura tahun 2019, di Aula Lantai II Kantor Bupati, Gunung Merah Sentani, Rabu (10/7) pagi.

Dalam kesempatan tersebut Sekda Hanna memohon kepada pimpinan BUMD, BUMN dan para kepala OPD yang masuk dalam pengelolaan PAD Kabupaten Jayapura melalui Rapat Kordinasi Teknis (Rakornis) pendapatan daerah dapat menetapkan target pendapatan daerah sesuai dengan target RPJMD tahun 2017-2022.

“Untuk mengembangkan potensi PAD kita harus berkordinasi antara perangkat daerah serta bekerja secara optimal dengan mengedepankan kepentingan publik sesuai ketentuan dan perundang-undangan yang berlaku,” terang Hanna.

Disamping itu, dengan kemajuan teknologi maka harus dapat melayani masyarakat secara jelas, tepat dan cepat sehingga aparat pemerintah dan masyarakat adat bersinergi dalam meningkatkan pendapatan asli daerah.

Dikatakan, rapat kali ini bertujuan memberikan kesepahaman dan juga sebagai media evaluasi bagi seluruh satuan kerja perangkat daerah pengelola PAD sehingga akan menjadi acuan untuk menetapkan target perubahan pendapatan tahun anggaran tahun 2019 dan penetapan target pendapatan tahun anggaran tahun 2020.

Sementara itu, Kepala Badan Pengelola Pendapatan Daerah (Bappenda ) Kabupaten Jayapura Theopilus H. Tegai, SE., usai kegiatan mengatakan, arahan yang disampaikan Sekda sudah cukup jelas khususnya untuk Pendapatan Asli Daerah (PAD) tiap tahun harus ada peningkatan tetap mengacu kepada target PAD  yang sudah ditetapkan di RPJMD tahun 2017-2022.

“Untuk target PAD di target awal 115 milyar lebih dalam rakornis ini setelah pembahasan dari pagi sudah ada penambahan kurang lebih 14 milyar lebih, jadi untuk target PAD di APBD perubahan tahun 2019 menjadi 130 milyar lebih , jadi melebihi target RPJMD. Khusus untuk penambahan APBD perubahan Tahun 2019 antara lain dari kami sendiri dari badan pengelola pendapatan ada penambahan 13 milyar lebih, RSUD Youwari 1 milyar empat ratus ,juga dinas kelautan 10 juta dan PT PLN 400 juta,”ungkapnya.

Lanjut Theopilus menyampaikan, untuk target PAD tahun 2020 harus 140 milyar lebih tetapi dalam pembahasannya masih minus 6 milyar lebih. Jadi sesuai arahan sekda OPD harus maksimalkan potensi yang dimiliki, dirinya mencontohkan seperti upaya dinas perhubungan agar dapat mengelola Bandara Sentani dan memperoleh keuntungan bagi hasil.

“Tujuan kita menyelenggarakan Rakornis seperti ini untuk menyamakan persepsi semua pengelola PAD baik itu OPD maupun BUMN dan BUMD, arahan ibu sekda juga sudah jelas harus berimbang berapa yang kamu berikan untuk pendapatan PAD , jangan hanya kita bicara belanja tapi tidak ada kontribusi dari sisi pendapatan itukan pincang,"ujarnya.

"Intinya harus timbal balik ya jika kotribusi dari sisi pendapatan besar maka otomatis belanjanya juga akan kita berikan dengan angka besar. Jadi harus seperti itu,"tandas Theo.

Dibaca 88 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.