PASI Papua Pesimis Raih Medali di PON | Pasific Pos.com

| 12 December, 2019 |

PASI Papua Pesimis Raih Medali di PON

Olahraga Penulis  Selasa, 09 April 2019 21:52 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

Jayapura,- Pengurus Provinsi Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (Pengprov PASI) Papua pesimis bisa meraih medali pada Pekan Olahraga Nasional (PON) XX tahun 2020.

Penegasan itu disampaikan Ketua Pengrov PASI Papua, Maikel Kambuaya kepada pers disela-sela Diskusi Olahraga menuju PON XX di Jayapura, kemarin.

Maikel merinci, PASI Papua tidak bisa meraih prestasi di PON karena persiapan menuju PON tidak maksimal.
“kita akui sekarang ini ada pemusatan latihan berjalan, tetapi tidak berjalan maksimal, dan pemusatan latihan terpusat pun tidak jelas kapan,” tegasnya.

Oleh karena itu, PASI Papua tak mungkin bisa meraih medali emas, perak dan perunggu pada PON nanti.
Untuk bisa meraih prestasi di PON, kata Maikel, KONI Papua harus segera melaksanakan pemusatan latihan atau Training Center (TC) terpusat, sehingga ada kemajuan dari para atlet.

“kita baca di media pencanangan TC terpusat sejak awal tahun, tapi molor terus. Jadi, kalau mau TC akhir bulan ini, segera laksanakan, jangan tunda lagi,” tegasnya.

Menurut Maikel, anggaran sebesar Rp 300 milyar  untuk KONI Papua sudah ada, sehingga KONI segera buat perencanaan dan melaksanakan TC.

Lanjutnya, atletik ini kan olahraga terukur, sehingga perlu dilatih secara intensif, namun bila melihat realitas pesaing-pesaing provinsi lain dalam ajang PON nanti, dan persiapan kita yang tidak maksmial diprediksi sulit mengantongi medali.

“daerah lain sudah lakukan persiapan sejak dua tahun lalu, kita sebagai tuan rumah PON, belum lakukan apa-apa. Jangan sampai sampai kita seperti tamu di rumahnya sendiri,” beber Maikel.

Ditanya rencana TC yang akan ditangani Puslatprov? Maikel mengatakan tak menjadi masalah. “siapapun yang tangani TC tidak masalah, asalkan segera lakukan TC terpusat, agar para atlet bisa latihan terkontrol, makan teratur dan lainnya,” ucapnya.

Dibaca 166 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.