Motif Pembacokan Pria dan Wanita Di Pasar Youtefa Terungkap | Pasific Pos.com

| 15 December, 2019 |

Pelaku pembacokan saat diamankan. Pelaku pembacokan saat diamankan.

Motif Pembacokan Pria dan Wanita Di Pasar Youtefa Terungkap

Kriminal Penulis  Selasa, 05 Maret 2019 20:48 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

“Pelaku Risih dengan keributan para korban saat miras di depan Ruko miliknya”  



JAYAPURA – MI alias Cecep (42) akhirnya ditetapkan tersangka oleh Penyidik Sat Unit Reskrim Polsek Abepura atas kasus pembacokan yang menimpa Riki Mansawan (36) dan Rifki Fauzia (24) beberapa hari lalu di Pasar Youtefa, Kota Jayapura.

Kapolres Jayapura Kota, AKBP Gustav R Urbinas melalui Kasubag Humas Polres Jayapura Kota, Iptu Jahja Rumra menuturkan dari hasil pemeriksaan terhadap tersangka motif dari pembacokan itu akibat pelaku tersulut emosi lantaran merasa terganggu dengan aktifitas korban bersama rekan-rekannya saat mengonsumsi miras.

“Motif pembacokan karena pelaku merasa terganggu karena saat itu sudah jam istirahat dimana para korban yang sedang mengkonsumsi miras ribut dengan memutar musik cukup kuat, sehingga pelaku emosi dan melakukan pembacokan,” terangnya.

Kata Jahja, saat ini kedua korban masih mendapatkan perawatan itensif di rumah sakit setempat akibat luka bacokan benda tajam cukup serius.

“Saat ini kedua korban masih dirawat akibat luka cukup parah yang dialami usai dibacok,” singkatnya.

Atas perbuatannya tersangka MI alias Cecep (42), tambah Jahja, dijerat dengan pasal 351 KUHPidana tentang penganiayaan dengan ancaman 7 tahun penjara.

Sebelumnya pembacokan itu bermula ketika kedua korban bersama rekan-rekannya sedang duduk mengkonsumsi miras di depan ruko milik pelaku yang berada  Jalan Pasar Youtefa pada Minggu (3/3) dini hari pukul 02.15 WIT. entah sebab apa  pelaku yang tiba-tiba datang memegang samurai kemudian langsung membacok kedua korban tanpa ada komunikasi terlebih dahulu.

Usai melakukan aksinya pelaku kemudian meninggalkan tampat kejadian dan menyerahkan diri kepada pihak kepolisian.

Dibaca 298 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.

INDEX