Ham Pagawak : Jangan Potong Dana Otsus | Pasific Pos.com

| 25 May, 2019 |

Bupati Mamberamo Tengah, Ricky Ham Pagawak. Bupati Mamberamo Tengah, Ricky Ham Pagawak.

Ham Pagawak : Jangan Potong Dana Otsus

Headline Penulis  Senin, 07 Januari 2019 17:42 font size decrease font size increase font size 0
Beri rating artikel ini
(0 voting)

JAYAPURA,- Bupati Mamberamo Tengah R Ham Pagawak, berharap Gubernur Papua Lukas Enembe tidak memotong dana otonomi khusus bagi kabupaten/kota.

Pasalnya sebagai bupati, dirinya yakin. Sosok Lukas Enembe adalah seorang tokoh yang sangat luar biasa dalam melihat dan mau mengangkat kehidupan orang Papua yang ada di kampung dengan Program 80:20.

“Itu sangat mendukung. Contoh di kami dengan dana Otonomi Khusus, saya bangun rumah saat masa jabatan pertama selama lima  tahun itu, bisa hampir sekitar 600 unit. Itu pakai dana otonomi khusus 80:20 dan itu dinikmati masyarakat,” katanya kepada wartawan di Jayapura, Senin.

Disamping itu juga kata Ham, sekolah – sekolah dibangun dengan menggunakan dana otsus. Kemudian pasar – pasar dan juga semua bidang termasuk bidang kesehatan.

 “Kita bisa lihat. Mungkin kami di Mamteng, termasuk salah satu kabupaten yang bisa dilihat contohnya penggunaan dana otonomi khusus. Program gubernur itu dapat terserap,”akunya saat diwawancarai akhir pekan kemarin.

Sementara itu soal pelaporan terkait penggunaan dana otsus di kabupaten yang berjuluk Blue City itu.

Diungkapkannya bahwa selama ini tidak ada tim dari provinsi turun ke kabupatennya untuk mengevaluasi atau melakukan monitoring penggunaan dana otsus.

 “Saya belum tau. Tetapi memang tidak pernah ada laporan kepada kita. Tim dari provinsi turun ke masing –masing kota/kabupaten untuk langsung evaluasi penggunaan. Mulai dari program sampai kegiatan itu selesai,”ungkapnya.

Disisi lain disadari bahwa tidak semua kabupaten melaksanakan sesuai dengan yang diatur. “Jadi sebenarnya kalau memang ada inisiatif dari DPRP atau pemerintah provinsi untuk turun. Itu sebenarnya dilihat, karena kabupaten itu tidak berhasil.  Tetapi menurut saya, kami berhasil dan itu terbukti ada dan kita buat,”tegasnya.

Sehingga dengan evaluasi yang dilakukan oleh pemerintah provinsi akan memberikan laporan kepada gubernur. Tentang kabupaten mana yang betul – betul melaksanakan penggunaan dana otsus yang diberikan oleh provinsi.

 “Kami yakin dan percaya. Pak gubernur pasti akan melihat yang terbaik, Pasti keputusan gubernur itu berpihak kepada rakyat. Karena rakyat itu ada di kabupaten dan keputusan gubernur. Pasti berpihak kepada masyarakat,”ucapnya.

Bahkan dirinya berharap pembagian dana otsus Papua seperti Provinsi Papua Barat yang membagi dana otsus 90:10.
 “Masa Papua Barat berikan 90:10. Baru kita dikurangi. Kami tidak khawatir. Jadi inisiatif yang kita dengar dari 80:20 akan berkurang menjadi 60:40 kami yakin itu tidak akan terlaksana. Karena kami tau gubernur lebih berpihak kepada masyarakat,”pungkasnya.

Dibaca 138 kali

Tinggalkan Komentar

Yang bertanda bintang (*) wajib diisi. Kode HTML tidak diijinkan.